Beranda Rubrik Asal Usul Arti Musik Grunge dan Puncak Popularitas

Asal Usul Arti Musik Grunge dan Puncak Popularitas

0

Asal usul arti musik grunge, musik grunge adalah hasil penggabungan musik antara punk rock dan heavy metal. Nama tersebut, yang merupakan sinonim dari kotoran atau kotoran, menunjukkan distorsi yang berat – juga sering disebut sebagai suara ‘kotor’ – dan dengan tepat merangkum sikap musik grunge yang meremehkan masyarakat saat itu.

Pada awal tahun 90an, ketika grunge mencapai arus utama, istilah tersebut dilemahkan oleh pers musik arus utama. Mereka memutuskan untuk memberi label pada siapa saja yang memiliki rambut panjang dan bermain di band “grunge”. Kegagalan pers dalam menerapkan kehalusan telah mengakibatkan genre ini menjadi ambigu dan banyak orang tidak memahami apa sebenarnya grunge itu.

Seperti mengutip laman giantdrag.org, suara grunge berasal dari Seattle, Washington St., AS, pada tahun 80an. Label tersebut diterapkan pada kumpulan band yang memang menampilkan musisi berambut gondrong. Namun, mereka juga memiliki etos punk, dan menggunakan riff gitar heavy metal, dan solo gaya metal dalam musik mereka.

Mereka menyukai suara yang sangat terdistorsi dan sering kali menggunakan bentuk nyanyian yang meratap dan parau. Band grunge paling berpengaruh terinspirasi oleh band punk hardcore, seperti Black Flag, dan band metal awal, seperti Black Sabbath. Namun musik grunge memiliki tempo yang lebih lambat dibandingkan musik punk dan memiliki suara yang lebih berat, umumnya lebih gelap, dan lebih tidak menyenangkan.

Asal Usul dan Arti Musik Grunge

Musik grunge muncul pada awal 1990-an di kota Seattle, Amerika Serikat, dan menjadi bagian integral dari gerakan musik alternatif. Gerakan ini mencakup band-band seperti Nirvana, Pearl Jam, Soundgarden, Alice in Chains, dan beberapa lainnya. Grunge menciptakan suara yang khas dengan kombinasi antara punk rock, heavy metal, dan elemen dari rock alternatif.

Asal Usul Arti Musik Grunge
Kurt Cobain, Krist Novoselic, & Dave Grohl

Grunge terkenal karena lirik-liriknya yang sering kali gelap dan introspektif, serta suara musik yang keras, kasar, dan sering kali eksperimental. Musik ini mengekspresikan perasaan ketidakpuasan generasi muda pada waktu itu terhadap masyarakat dan nilai-nilai yang dominan.

Puncak Popularitas Musik Grunge 

Puncak popularitas grunge terjadi pada awal hingga pertengahan 1990-an dengan album-album seperti “Nevermind” dari Nirvana, “Ten” dari Pearl Jam, “Superunknown” dari Soundgarden, dan “Dirt” dari Alice in Chains. Namun, popularitas grunge secara umum mulai menurun pada akhir 1990-an seiring dengan berbagai faktor, termasuk pergantian tren musik dan tragisnya kematian Kurt Cobain, vokalis Nirvana.

Meskipun popularitasnya menurun, warisan grunge tetap berpengaruh dalam musik rock alternatif dan budaya populer secara keseluruhan. Banyak band dan musisi yang terinspirasi oleh grunge, dan unsur-unsur dari genre ini masih terdengar dalam musik modern.

Band-band yang Mempopulerkan Musik Grunge

Nirvana bukan band pertama dan bukan satu-satunya band yang membuat popularitas musik grunge meroket. Cukup banyak band lain yang punya jejak serupa.

Di antaranya Pearl Jam. Bahkan, band-band di era 2000-an baik di Indonesia dan dunia banyak terinspirasi oleh Pearl Jam, khususnya dengan karakter vokal dari sang vokalis, Eddie Vedder. Dianggap sebagai band grunge terbesar kedua setelah Nirvana, Pearl Jam cenderung mengangkat tema depresif yang berkaitan dengan isu sosial.

Selain Pearl Jam, Alice In Chains juga dianggap punya pengaruh besar di musik grunge. Band ini bahkan disebut band paling metal di antara band grunge lainnya. Alice In Chains menghadirkan sisi yang lebih kelam dari grunge dengan lirik depresif yang dipadukan dengan distorsi gitar ala doom metal.

Selanjutnya ada Soundgarden. Siapa, sih, yang tak mengenali karakter suara khas dari sang vokalis, Chris Cornell. Bersama Soundgarden, Cornell digadang-gadang sebagai Robert Plant-nya era 90an, dengan gaya yang ikonik dan performa vokalnya yang menakjubkan. Berikutnya hadir pula Stone Temple Pilots. Mereka merupakan salah satu band di luar kota Seattle yang mempopulerkan musik grunge.

Meski masa kejayaan musik grunge terbilang tak terlalu lama, momen meroketnya musik grunge dua dekade lalu menjadi suatu fenomena besar di industri musik global. Toh, musik grunge tak hilang begitu saja karena pengaruh-pengaruhnya masih bisa terlihat di perkembangan musik hingga sekarang.

Asal Usul dan Arti Musik Grunge
Kurt Cobain lahir pada tanggal 20 Februari 1967 di Aberdeen, Washington, AS dan meninggal tepat 25 tahun yang lalu, yaitu tanggal 5 April 1994 karena bunuh diri /rollingstone.com

Momen Penting dalam Sejarah Grunge

  • 1986 – C/Z Records merilis Deep Six, sebuah album kompilasi yang menangkap esensi gelombang pertama band grunge Seattle.
  • 1986 – Bruce Pavitt mendirikan Sub-Pop Records.
  • 1991 – Nirwana merilis Nevermind. Album ini mencapai nomor 1 pada tahun 1992.
  • 1991 – Pearl Jam merilis album debut mereka, Sepuluh. Album ini akhirnya mencapai nomor 2.
  • 1992 – Alice in Chains merilis Kotoran. Album ini mencapai nomor 6 di AS. Dua single dari album ini masuk ke 10 besar chart single Mainstream Rock.
  • 1994 – Soundgarden merilis Superunknown pada bulan Maret. Album ini langsung menduduki nomor 1 di AS.
  • 1994 – Kurt Cobain bunuh diri, selamanya mengkristalisasi tempat Nirvana di Halls of Rock History.
  • 1994 – Band Courtney Love, Hole, merilis album kedua mereka, Live Through This. Album ini beredar di pasaran hanya seminggu setelah bunuh diri Cobain.
Masa Depan Grunge

Di satu sisi, grunge lebih tentang sikap, perspektif, cara berhubungan dengan dunia dibandingkan gaya musik tertentu. Perasaan itu memberi informasi pada musik. Dari sudut pandang ini, orang dapat berargumentasi bahwa mungkin tidak akan ada lagi band grunge lainnya.

Musik dibentuk dalam ruang dan waktu tertentu, oleh orang-orang tertentu yang memiliki pengalaman tertentu. Namun sekali lagi, mungkin bagi banyak orang, dunia saat ini tidak jauh berbeda.

red/kaje

Follow Berita Paragrafnews di Google News

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini