Beranda Internasional Gempa 6,4 Magnitude Kembali Guncang Turki: 3 Meninggal Dunia, Ratusan Luka-luka

Gempa 6,4 Magnitude Kembali Guncang Turki: 3 Meninggal Dunia, Ratusan Luka-luka

0
Turki kembali diguncang gempa

Turki kembali diguncang gempa besar berkekuatan magnitudo 6,4 pada Senin (20/2) hingga menewaskan tiga orang.

Gempa tersebut mengguncang selatan Provinsi Hatay dan utara Suriah, memicu kepanikan warga yang masih trauma akibat gempa magnitudo 7,7 yang mengguncang wilayah itu pada 6 Februari lalu.

Menteri Dalam Negeri Turki Suleyman Soylu mengatakan tiga orang tewas dan 213 luka-luka. Upaya pencarian dan penyelamatan sedang dilakukan di tiga bangunan yang runtuh di mana enam orang dilaporkan terjebak.

Di Hatay, polisi menyelamatkan seseorang yang terperangkap di dalam gedung berlantai tiga dan berusaha menjangkau tiga orang lainnya di dalamnya, dalam siaran televisi HaberTurk. 

Kantor berita negara Suriah SANA melaporkan bahwa enam orang terluka akibat tertimpa bangunan yang roboh. White Helmets, sebuah organisasi pertahanan sipil di barat laut Suriah, melaporkan lebih dari 130 orang cedera. Dan beberapa pingsan akibat panik.

Gempa Turki

Sebelumnya, musibah gempa 6 Februari lalu menewaskan hampir 45.000 orang di kedua negara sebagian besar di Turki, di mana lebih dari satu setengah juta orang berada di tempat penampungan sementara. Pihak berwenang Turki telah mencatat lebih dari 6.000 gempa susulan sejak saat itu.

Di kota Adana, Turki, saksi mata Alejandro Malaver mengatakan orang-orang meninggalkan rumah mereka ke jalanan, membawa selimut di mobil mereka. Malaver mengatakan semua orang sangat ketakutan dan “tidak ada yang mau pulang”.

Mehmet Salhaoglullari, dari sebuah desa dekat Samandag, mengatakan dia sedang makan di sebuah restoran ketika bangunan mulai berguncang.

“Kami semua membuang diri dan terus menggigil di luar,” katanya.

Di kota Idlib, Suriah, penduduk yang ketakutan bersiap untuk tidur di taman dan tempat umum lainnya, sementara antrean bahan bakar terbentuk di pompa bensin saat orang berusaha pergi sejauh mungkin dari bangunan yang mungkin runtuh.

Bantuan Internasional

Perhimpunan Medis Amerika Suriah, yang menjalankan rumah sakit di Suriah utara, mengatakan telah merawat beberapa pasien – termasuk seorang anak laki-laki berusia 7 tahun – yang menderita serangan jantung akibat ketakutan setelah gempa baru.

Presiden Recep Tayyip Erdogan mengunjungi Hatay pada Senin dan mengatakan pemerintahnya akan mulai membangun sekitar 200.000 rumah baru di wilayah yang dilanda gempa paling cepat bulan depan.

Erdogan mengatakan bangunan baru itu tidak akan lebih dari tiga atau empat lantai, dibangun di atas tanah yang lebih kokoh dan dengan standar yang lebih tinggi dan dalam konsultasi dengan “profesor geofisika, geoteknik, geologi dan seismologi” dan pakar lainnya.

Pemimpin Turki mengatakan bahwa monumen budaya yang hancur akan dibangun kembali sesuai dengan “tekstur sejarah dan budaya” mereka.

Erdogan mengatakan bahwa sekitar 1,6 juta orang saat ini ditampung di tempat penampungan sementara.

Badan penanggulangan bencana Turki AFAD pada hari Senin menaikkan jumlah korban tewas akibat gempa 6 Februari di Turki menjadi 41.156. Ini meningkatkan total korban tewas di Turki dan Suriah menjadi 44.844.

Operasi pencarian dan penyelamatan korban selamat dibatalkan di sebagian besar zona gempa, tetapi kepala AFAD Yunus Sezer mengatakan sebelumnya bahwa tim pencari melanjutkan upaya mereka di lebih dari selusin bangunan yang runtuh – kebanyakan di provinsi Hatay.

Tidak ada tanda-tanda ada orang yang hidup di bawah reruntuhan sejak tiga anggota keluarga – seorang ibu, ayah dan anak laki-laki berusia 12 tahun – ditarik dari bangunan yang runtuh di Hatay pada hari Sabtu. Anak laki-laki itu kemudian meninggal.

Pihak berwenang mengatakan lebih dari 110.000 bangunan di 11 provinsi Turki yang dilanda gempa hancur atau rusak parah akibat gempa 6 Februari sehingga harus dihancurkan.

Badan kesehatan Uni Eropa memperingatkan pada hari Senin tentang risiko wabah penyakit dalam beberapa hari terakhir “penyakit yang ditularkan melalui makanan dan air, infeksi pernapasan, dan infeksi yang dapat dicegah dengan vaksin merupakan risiko di masa mendatang, dengan potensi untuk menyebabkan wabah, terutama karena para penyintas pindah ke tempat penampungan sementara.

Baca juga: Indonesia Berangkatkan Bantuan Kemanusiaan Tahap Pertama ke Turki

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini