Beranda Internasional Inggris Pecat Imam Qari Asim Setelah Protes Film Lady of Heaven, Kisah...

Inggris Pecat Imam Qari Asim Setelah Protes Film Lady of Heaven, Kisah Putri Nabi Muhammad

0
Qari Asim, seorang penasihat pemerintah independen tentang Islamofobia dan wakil ketua Kelompok Kerja Kebencian Anti-Muslim, ikut mengecam film tersebut dan mendukung seruan untuk protes / net

Paragrafnews.com: Imam Qari Asim telah dipecat sebagai penasihat independen pemerintah Inggris karena menyerukan larangan film Lady of Heaven yang menceritakan kisah putri Nabi.

Baca Juga: Maroko Larang Film Kontroversial ‘The Lady of Heaven’ Tentang Putri Nabi

Pemerintah meminta nasihat Imam tentang hal-hal yang berkaitan dengan Islamofobia. Qari Asim, imam kepala masjid Makkah Leeds, juga wakil ketua komite pemerintah untuk mencegah kebencian anti-Muslim.

Jaringan bioskop besar Inggris membatalkan semua pemutaran film Lady of Heaven pada hari Selasa setelah Muslim Inggris memimpin sejumlah protes damai menentang pemutarannya, dilansir middleeasteye.

Muslim Sunni dan Syiah, mereka menyebut bahwa film tersebut tidak akurat dan menggambarkan sejarah tiga tokoh Muslim yang hormati, secara negatif.

Qari Asim, seorang penasihat pemerintah independen tentang Islamofobia dan wakil ketua Kelompok Kerja Kebencian Anti-Muslim, ikut mengecam film tersebut dan mendukung seruan untuk protes.

“Semua setuju bahwa film itu menghina, dan menggunakan narasi sektarian dan rasis,” kata imam yang berbasis di Leeds itu di sebuah posting Facebook pada, Senin (13/6).

“Kebebasan berbicara itu penting dan semua warga negara harus dapat menjalankan kebebasan mereka di dalam hukum. Film ini berpotensi memicu kebencian, sektarianisme, dan ekstremisme, yang tidak ingin dilihat siapa pun di negara kita, dan kita semua harus menghindarinya.” katanya.

Asim diberhentikan dari penunjukan pemerintahnya “dengan segera,” kata Departemen Peningkatan Level dalam sebuah surat kepada imam yang diterbitkan pada hari Sabtu.

“Dukungan Anda baru-baru ini untuk kampanye membatasi kebebasan berekspresi – kampanye yang dengan sendirinya mendorong ketegangan komunal – berarti tidak pantas lagi bagi Anda untuk melanjutkan pekerjaan Anda dengan Pemerintah dalam peran yang dirancang untuk mempromosikan kerukunan masyarakat,” kata surat itu.

Ia menambahkan bahwa “kecewa” bahwa Asim tidak mengutuk laporan “nyanyian sektarian dan kebencian anti-Syiah” pada protes tersebut.

Lady of Heaven, yang dirilis pada 3 Juni di Inggris, dibuka dengan invasi ke Irak oleh kelompok Negara Islam dan kemudian mencoba untuk menggambarkan kisah Fatima, putri Nabi Muhammad, dengan menyatukan dugaan peristiwa dalam hidupnya. bersama dengan kisah seorang anak yatim piatu Irak di masa sekarang.

Film tersebut telah dikritik oleh beberapa kelompok Muslim Inggris, termasuk kelompok advokasi payung Dewan Muslim Inggris (MCB), yang menyebutnya “memecah belah dan sektarian”.

Muslim Inggris juga telah menyatakan kemarahannya karena karakter negatif dalam film tersebut diperankan oleh aktor kulit hitam, bukan aktor kulit putih, Muslim Vibe melaporkan .

Malik Shlibak, produser eksekutif film tersebut, membela film tersebut dalam sebuah wawancara dengan BBC dan menolak protes tersebut sebagai “kelompok pinggiran”.

Dia juga mengkritik jaringan bioskop karena menarik film tersebut. Penulis film, Yasser al-Habib kelahiran Kuwait, sebelumnya telah membuat marah Muslim Sunni dengan menyebut Aisha, istri nabi, “musuh Tuhan”.

Film, yang menghabiskan dana sekira $15 juta, telah dilarang di Mesir dan Pakistan. Di Iran yang mayoritas Syiah, para ulama telah mengeluarkan fatwa yang melarang menontonnya, yang menyatakan hal itu akan menyebabkan perselisihan di antara Muslim Sunni dan Syiah.

Vue Cinemas, yang masih memiliki pemutaran film yang terdaftar di situs webnya, belum mengonfirmasi apakah film tersebut telah ditarik dari bioskop perusahaan mana pun.

red/kaje

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini