Beranda Internasional Kasus Meningkat, Inggris Terus Selidiki Misteri Hepatitis pada Anak – anak

Kasus Meningkat, Inggris Terus Selidiki Misteri Hepatitis pada Anak – anak

0
Ilustrasi - Hepatitis pada anak (Getty Image)

Paragrafnews.com: Inggris terus melakukan penyelidikan atas meningkatnya kasus hepatitis pada anak – anak. Kini negara itu terdapat 163 kasus telah diidentifikasi, dan 11 anak telah menerima transplantasi hati.

Kasus telah terdeteksi di 20 negara di seluruh dunia, dengan hampir 300 anak terkena dampak, dan satu kematian.

Baca Juga: Pemerintah Lakukan Investigasi Kontak 3 Kasus Hepatitis Akut Pada Anak

“Penting bagi orang tua untuk mengetahui kemungkinan anak mereka terkena hepatitis sangat rendah,” kata Dr Meera Chand, dari Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA) seperti dikutip bbc pada Jumat (6/5).

Dia mengatakan orang tua harus tetap waspada terhadap tanda-tanda – terutama penyakit kuning, semburat kuning di bagian putih mata, dan menyarankan untuk segera memeriksakan ke pelayanan kesehatan.

Dilaporkan, sejak minggu lalu, 18 anak lainnya di Inggris dengan hepatitis telah diidentifikasi.

Gejala paling umum anak-anak adalah penyakit kuning dan muntah, dan sebagian besar berusia di bawah lima tahun.

Laporan terbaru UKHSA tentang kasus mengatakan ada “beberapa pengurangan nyata dalam kasus yang dikonfirmasi dalam dua minggu terakhir secara keseluruhan di Inggris”.

Apa yang menyulitkan para ilmuwan adalah bahwa penyebab yang paling mungkin “adenovirus” biasanya tidak membuat anak-anak tidak sehat secara serius. Menular dari orang ke orang melalui batuk dan bersin, dapat menyebabkan pilek, muntah dan diare.

Namun, sangat tidak biasa adenovirus menjadi penyebab hepatitis parah pada anak-anak yang sehat, tetapi telah beredar pada tingkat tinggi sejak awal tahun setelah hampir menghilang selama pandemi.

Analisis genetik sampel dari beberapa anak telah menemukan jenis virus yang disebut AAV-2 – tetapi biasanya juga tidak menyebabkan penyakit, kata laporan itu.

Para ilmuwan juga mengawasi jenis adenovirus lain, yang disebut F41.

“Penyelidikan kami terus menunjukkan bahwa ada hubungan dengan adenovirus, dan penelitian kami sekarang menguji hubungan ini dengan ketat,” kata Dr Chand.

“Kami juga sedang menyelidiki kontributor lain.”

Ini termasuk apakah varian baru adenovirus telah berkembang yang membuat anak-anak lebih sakit, atau apakah infeksi sebelumnya, seperti Covid, bisa menjadi faktor.

Kemungkinan lain adalah bahwa pandemi, dengan menunda paparan anak-anak kecil ke sejumlah virus yang berbeda karena berkurangnya pergaulan sosial, mungkin telah membuat mereka lebih rentan untuk jatuh sakit.

Dan pejabat kesehatan juga sedang menjajaki apakah mungkin ada hubungan dengan anjing. Sejumlah keluarga yang terkena dampak mengatakan mereka memiliki anjing atau pernah melakukan kontak dengan itu, tetapi UKHSA juga mengakui bahwa memiliki anjing peliharaan adalah hal biasa di Inggris.

UKHSA mengatakan tidak ada bukti adanya kaitan dengan vaksin Covid-19, karena kebanyakan anak dengan hepatitis terlalu muda untuk menerimanya. (red/kj)

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini