Beranda Internasional Konflik Rusia-Ukraina Ketegangan Moskow dan Barat terus Meningkat, Rusia Siap Konfrontasi Langsung dengan NATO

Ketegangan Moskow dan Barat terus Meningkat, Rusia Siap Konfrontasi Langsung dengan NATO

0
Rusia Siap Konfrontasi Langsung dengan NATO
Pasukan Rusia/ net

Ketegangan antara Moskow dan Barat terus meningkat karena perang di Ukraina. Seorang pembawa acara televisi pemerintah Rusia mengatakan bahwa negara itu siap untuk menghadapi NATO.

Berbicara di televisi Channel 1 yang dikendalikan pemerintah Rusia pada hari Minggu, pembawa acara televisi Vladimir Solovyov mengatakan bahwa Rusia hanya menggunakan 18 persen tentaranya di Ukraina dan kekuatan militernya berperang pada ukuran “masa damai” sehingga siap untuk “konfrontasi langsung”. dengan aliansi militer internasional jika perlu, dikutip newsweek.

Baca Juga : Rudal Rusia Hantam Pemukiman Penduduk di Kyiv Ukraina

Andrey Gurulyov , mantan wakil komandan distrik militer selatan Rusia, yang juga berbicara di acara itu, sesumbar bahwa kemampuan nuklir Rusia berarti dapat “melikuidasi segala cara serangan yang mengancam wilayah Rusia.”

Menanggapi hal itu Solovyov mengatakan: “Itulah harus di pahami mengapa kami saat ini menggunakan kurang dari 18 persen dari Angkatan Bersenjata kami, yang merupakan tentara masa damai kami karena kami siap untuk konfrontasi langsung dengan angkatan bersenjata dari seluruh NATO.”

Soal koridor Suwalki, kedua pembicara itu menyebut wilayah penting dan strategis di barat daya perbatasan Polandia dan Lituania, dan rute darat terpendek dari daratan Rusia ke eksklave Kaliningrad. Dalam eskalasi terbaru dalam perang lima bulan, ancaman akan terjadi di daerah kantong pertahanan Rusia . Moskow telah mengancam “pembalasan” yang tidak ditentukan atas pembatasan darat pada pengiriman ke Kaliningrad.

Gurulyov mencatat bahwa ukuran koridor Suwalki akan memuaskan Rusia.

“Semua orang berdebat tentang Lituania. Koridor Suwalki seperti apa yang kita butuhkan? Sepanjang jalan ke laut [Baltik]. Sepertinya mereka berbicara tentang koridor dari dapur ke ruang tamu—20 kilometer, 40 atau 60 kilometer ..apa yang seharusnya? Menerobos koridor di mana pasukan NATO akan berada di kedua sisi?” dia berkata.

“Tidak ada satu pun anggota militer biasa yang mau melakukannya. Kami perlu menerobos koridor dari St. Petersburg di sepanjang pantai Laut Baltik. Baru setelah itu kami akan memiliki rute pasokan normal untuk kota Kaliningrad,” tambahnya.

Dia mengatakan jika negara lain tidak melihatnya, Moskow perlu “menjelaskan secara menyeluruh,” tanpa perlu melibatkan Belarus, tetangga dan sekutu Rusia.

Soal senjata nuklir

Solovyov mengatakan bahwa para pemimpin politik di Barat “mengalami serangan jantung” ketika Presiden Belarusia Alexander Lukashenko dan Presiden Rusia Vladimir Putin berbicara tentang sistem rudal Iskander dan jet Sukhoi.

Gurulyov mengatakan bahwa Iskander yang ditempatkan di sepanjang perbatasan barat Beralrus akan mencakup “100 persen” Eropa Barat, karena memiliki jangkauan operasional hingga 500 kilometer. Sistem rudal dapat membawa hulu ledak nuklir.

“Dengan semua sistem pertahanan kita, termasuk yang diimpor, output efisiensinya 90 persen,” katanya. “Sembilan dari 10 rudal mencapai target mereka dan satu mereka mencoba untuk menembak jatuh, itu terjadi. Saya percaya bahwa untuk menjadi hasil yang bagus yang harus memberi musuh kita pemikiran serius terlepas dari seberapa banyak Barat memprovokasi kita untuk menggunakan senjata nuklir.

“Mempertimbangkan ancaman yang ditimbulkan [oleh senjata nuklir], kembangkan dan realisasikan rencana, sesuai kebutuhan, untuk menangkis semua cara serangan yang mengancam wilayah Rusia. Kami mampu mencapai itu,” tambahnya.

Sebagian besar pertempuran dalam perang Ukraina saat ini terfokus di wilayah Donbas timur setelah Rusia gagal merebut Kyiv sebelumnya dalam konflik. Namun, beberapa rudal Rusia menghantam ibu kota pada hari Minggu, untuk pertama kalinya dalam tiga minggu. Satu orang tewas dan sebuah taman kanak-kanak dan bangunan tempat tinggal rusak dalam serangan di distrik pusat.

Pada hari Senin, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mendesak para pemimpin Kelompok 7 ekonomi untuk meningkatkan dukungan keuangan dan militer mereka untuk negara Eropa timur.

red/kaje
IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini