Beranda Internasional Korban Gempa Bumi Turki-Suriah Bertambah 33.000 Meninggal Dunia

Korban Gempa Bumi Turki-Suriah Bertambah 33.000 Meninggal Dunia

0
Korban meninggal dunia gempa turki
Pencarian korban gempa Turki
Lebih dari 33.000 orang meninggal dunia di seluruh Turki dan Suriah sejak gempa dahsyat berkekuatan 7,8 melanda pada Senin.

Angka terbaru menunjukkan bahwa 33.181 telah meninggal di kedua negara. Korban meninggal dunia di Turki telah meningkat menjadi 29.605, kata Pusat Koordinasi Darurat Turki SAKOM, Minggu.

Sementara itu, di Suriah jumlah total korban meninggal dunia mencapai 3.576, termasuk 2.168 di daerah yang dikuasai pemberontak di barat laut, menurut kelompok pertahanan sipil “White Helmets”, dan 1.408 kematian di bagian Suriah yang dikuasai pemerintah, menurut media pemerintah Suriah. mengutip kementerian kesehatan pada hari Sabtu.

White Helmets, yang mengumumkan berakhirnya operasi pencarian dan penyelamatan mereka pada hari Jumat, mengatakan kepada CNN pada hari Sabtu bahwa jumlah korban tewas diperkirakan akan meningkat jauh lebih tinggi.

Pada hari Minggu, seorang gadis berusia 10 tahun bernama Cudi diselamatkan setelah menghabiskan 147 jam terjebak di bawah reruntuhan di provinsi Hatay Turki selatan.

Di wilayah yang sama, seorang korban selamat berusia 35 tahun yang diidentifikasi sebagai Mustafa Sarıgül dibebaskan dari reruntuhan gedung apartemen enam lantai setelah 149 jam.

Namun, laporan tentang penyelamatan luar biasa ini telah melambat seiring berlalunya waktu sejak gempa.

Kekhawatiran atas keamanan juga menghambat beberapa upaya pencarian internasional.

Operasi penyelamatan Jerman di Turki, yang dihentikan pada hari Sabtu karena masalah keamanan, “secara umum” tetap ditangguhkan karena alasan ini, Badan Federal Jerman untuk Bantuan Teknis (THW) mengatakan kepada CNN pada hari Minggu.

Kelompok pencarian dan penyelamatan Israel United Hatzalah juga mengumumkan pada Minggu bahwa mereka meninggalkan Turki setelah enam hari di lapangan karena “ancaman keamanan yang signifikan.”

Kepala eksekutif United Hatzalah Eli Pollack dan wakil presiden operasi Dov Maisel mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah “menerima intelijen ancaman konkret dan langsung terhadap delegasi Israel dan kami harus mengutamakan keamanan personel kami.”

“Kami tahu bahwa ada risiko tertentu dalam mengirim tim kami ke daerah Turki ini, yang dekat dengan perbatasan Suriah, tetapi kami mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mengurangi ancaman demi misi penyelamatan nyawa kami,” kata Maisel.

Namun, beberapa upaya penyelamatan internasional telah dilanjutkan.

Unit Penanggulangan Bencana Pasukan Austria (AFDRU) mengatakan seorang pawang anjing penyelamat kembali membantu petugas penyelamat Turki, dengan pasukan Turki memberikan keamanan di area pencarian.

Operasi dihentikan pada Sabtu dini hari karena “situasi keamanan yang semakin sulit,” kata AFDRU dalam sebuah pernyataan, menambahkan ada “peningkatan agresi antar kelompok di Turki.” Di kemudian hari, juru bicara Angkatan Darat Austria Michael Bauer mengatakan di Twitter bahwa tim telah melanjutkan operasi.

Sejak Selasa, 82 tentara AFDRU telah dikerahkan; mereka dijadwalkan berangkat pada hari Kamis.

Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan hari Minggu bahwa itu adalah kelompok pertama yang mengirim tim untuk memberikan dukungan kesehatan mental kepada korban gempa di tempat penampungan Suriah.

“Di antara puluhan ribu korban gempa dahsyat yang melanda Turki dan Suriah, ratusan anak mendekam di rumah sakit dan tempat penampungan tanpa keluarga dan rumah mereka,” bunyi pernyataan yang dikeluarkan oleh kelompok tersebut.

“Masa-masa sulit dialami anak-anak sejak gempa. Beberapa dari mereka secara ajaib lolos dari kematian, tetapi setelah kelangsungan hidup fisik mereka, tim dukungan psikologis Bulan Sabit Merah Palestina bekerja untuk kelangsungan hidup psikologis mereka,” lanjut pernyataan itu.
Tim Dukungan Psikososial kelompok tersebut mengatur acara dan kegiatan bagi mereka yang berada di tempat penampungan, termasuk permainan untuk anak-anak.
Tim Palestina bersama relawan setempat juga memberikan layanan kesehatan mental kepada sekitar 300 anak dan keluarga mereka di tempat penampungan dan rumah sakit, yang menderita trauma dan depresi berat akibat gempa.
kaje/red
Sumber: CNN

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini