Beranda Internasional Mantan Sekretaris Komandan Nazi Berusia 97 Tahun Divonis Bersalah Terlibat 10.505 Pembunuhan

Mantan Sekretaris Komandan Nazi Berusia 97 Tahun Divonis Bersalah Terlibat 10.505 Pembunuhan

0
Mantan Sekretaris Nazi Furchner
Mantan sekretaris komandan SS kamp konsentrasi Nazi Jerman Stutthof, Irmgard Furchner 97 tahun / skynews

Seorang mantan sekretaris komandan SS kamp konsentrasi Nazi Jerman Stutthof, Irmgard Furchner berusia 97 tahun dinyatakan bersalah karena terlibat dalam 10.505 pembunuhan.

Mungkin ini merupakan persidangan dalam kejahatan perang Nazi yang terakhir, Irmgard Furchner seorang mantan sekretaris komandan SS kamp konsentrasi Nazi menghadiri pengadilan di Jerman selama lebih dari setahun saat jaksa menguraikan kasus mereka terhadapnya.

Hakim Dominik Gross menyampaikan putusan pada Selasa pagi dan pengadilan negara bagian Itzehoe menjatuhkan hukuman percobaan dua tahun kepada Furchner.

Gross mengatakan terdakwa dinyatakan bersalah membantu pembunuhan 10.505 orang, bersama dengan lima kasus percobaan pembunuhan di kamp konsentrasi Stutthof di Polandia hari ini.

Sementra itu Jaksa menyebut Furchner membantu dan bersekongkol dengan mereka yang bertanggung jawab atas kamp dalam pembunuhan sistematis terhadap mereka yang dipenjara di sana antara Juni 1943 dan April 1945 dalam fungsinya sebagai juru steno dan juru ketik di kantor komandan kamp”.

Furchner sebagian besar menolak untuk menjawab pertanyaan selama persidangan tetapi mengatakan dalam pernyataan penutupnya bahwa dia menyesal atas apa yang telah terjadi dan menyesal telah berada di sana pada saat itu.

Apa yang disebut “sekretaris kejahatan” baru berusia 18 tahun ketika dia bekerja untuk komandan kamp Stutthof, tempat lebih dari 60.000 orang tewas.

Dia dijatuhi hukuman di bawah hukum remaja, karena usianya pada saat kejahatan.

Pengacara telah meminta dia untuk dibebaskan, dengan mengatakan bukti tidak menunjukkan keraguan bahwa Furchner tahu tentang pembunuhan sistematis di kamp, yang berarti tidak ada bukti niat yang diperlukan untuk pertanggungjawaban pidana.

‘Ada mayat yang diangkut secara terbuka melalui kamp’

Itu adalah pembelaan yang sulit dipercaya oleh banyak orang, kata koresponden Sky News Eropa Siobhan Robbins, yang mengunjungi Stutthof dan berdiri di kantor mantan sekretaris, memandang ke luar jendela yang memiliki pemandangan ke kamp.

“Sejarawan memberi tahu kami bahwa tahanan yang sakit, kelaparan, dan ketakutan akan berjalan melewati gedung setiap hari. Beberapa mungkin ditelanjangi, namun dia mengaku tidak melihat mereka, tidak sadar . Dia juga tidak mendengar teriakan itu. dari kamar gas atau menyadari mayat yang tergantung di luar.

“Dan kemudian ada kebakaran – pertama dari krematorium, yang menyala 24 jam sehari, dan kemudian, ketika itu tidak dapat memenuhi permintaan, Nazi menumpuk dan membakar mayat di tumpukan di luar. Baunya sangat menyengat. , mustahil untuk dilewatkan.

“Hampir 80 tahun kemudian, kebohongan gagal dan vonis bersalah dijatuhkan – membuktikan keadilan tidak memiliki batas waktu dan usia bukanlah pembelaan.”

Kamp konsentrasi Stutthof

Mungkin sebanyak 100.000 orang dideportasi ke kamp Stutthof selama perang.

Di balik pagar kawat berduri beraliran listrik yang mengelilinginya, kondisinya sangat brutal.

Banyak tahanan meninggal dalam wabah tifus yang melanda penduduk, sementara mereka yang dianggap terlalu lemah atau sakit untuk bekerja oleh para penjaga dibunuh.

Stutthof juga dikenang karena hari-hari terakhirnya saat Tentara Merah Soviet mendekat, dan peristiwa mengerikan yang terjadi saat ribuan tahanan dipindahkan oleh penjaga kamp dengan dalih “evakuasi”.

Profesor Rainer Schulze, seorang sejarawan Jerman dan profesor emeritus di Universitas Essex, mengatakan kepada Sky News: “Mereka memasukkannya ke dalam perahu kecil yang mereka dorong ke Laut Baltik.

“Dan orang-orang meninggal di perahu itu karena terpapar sinar matahari, tidak ada air, tidak ada makanan.”

Sidang kejahatan perang terakhir Nazi?

Dalam kekacauan yang berputar-putar saat Perang Dunia Kedua berakhir, banyak petinggi Nazi melarikan diri ke luar negeri, sementara yang lain kembali ke kehidupan normal mereka.

Dalam beberapa tahun terakhir, terutama setelah perubahan undang-undang Jerman, ada sejumlah mantan penjaga kamp konsentrasi dan anggota staf berusia 80-an dan 90-an diadili dengan tuduhan melakukan kejahatan perang di bawah rezim Nazi.

Tetapi Profesor Schulze mengatakan persidangan Furchner kemungkinan besar akan menjadi persidangan kejahatan perang Nazi terakhir.

kaje/red
Sumber: Skynews

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini