Beranda Internasional Negara-negara NATO Bahas Senjata, Apa yang Diterima Ukraina dari AS dan sekutunya?

Negara-negara NATO Bahas Senjata, Apa yang Diterima Ukraina dari AS dan sekutunya?

Sejak invasi Rusia, Ukraina telah menerima senjata bernilai miliaran dolar dari puluhan negara

0
Ilustrasi - angkatan bersenjata Ukraina / REUTERS/Gleb Garanich

Paragrafnews.com: Menteri pertahanan dari negara-negara NATO dan dari negara lainnya akan bertemu untuk membahas pengiriman senjata ke Ukraina pada hari Rabu waktu setempat.

Pertemuan itu terjadi saat Kyiv mencari pemasok senjata yang signifikan untuk melawan pasukan Rusia. Menjelang pembicaraan, Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan sekutu akan terus mengirimkan senjata berat dan sistem jarak jauh ke Ukraina.

Sejak invasi Rusia pada 24 Februari, Ukraina telah menerima senjata dan peralatan militer bernilai miliaran dolar dari setidaknya 28 negara.

Dua puluh lima dari 28 negara yang memberikan bantuan militer ke Ukraina adalah anggota NATO, termasuk AS dan Inggris, mereka memasok Kyiv dengan senjata canggih seperti sistem peluncuran roket ganda (MLRS).

Meskipun pasokan senjatanya meningkat, Ukraina, yang hanya memiliki personel militer aktif 200.000, secara signifikan masih dibawah Rusia.

Negara-negara yang telah memasok Ukraina dengan senjata dan peralatan militer meliputi: Australia, Belgia, Kanada, Kroasia, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Italia, Latvia, Lithuania, Luksemburg, Belanda, Makedonia Utara, Norwegia, Polandia, Portugal, Rumania, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, Turki, Inggris, dan AS.

Ini tidak termasuk negara yang memberikan bantuan atau bahan bakar yang tidak mematikan, seperti Irlandia dan Jepang.

Senjata apa yang diterima Ukraina?
Bantuan militer yang dikirim ke Ukraina termasuk senjata konvensional serta peralatan dan persenjataan yang lebih canggih.

Di bawah ini adalah persenjataan yang dijanjikan oleh beberapa negara, ada yang sudah dikirim dan juga belum dikirim. Ini bukan daftar yang lengkap, karena beberapa negara merahasiakan daftar senjata mereka.

Senjata-senjata itu termasuk artileri, senjata anti-pesawat, senjata anti-tank, kendaraan lapis baja, drone pengintai dan serang, helikopter, senjata ringan, amunisi, dan pelindung tubuh.

Artileri:

Howitzer telah disediakan oleh negara-negara seperti Estonia dan Norwegia. AS juga telah menjanjikan howitzer M114 155mm – peluncur artileri jarak jauh.

Senjata anti-pesawat dan anti-tank:

Sistem MANPAD, NLAW, rudal anti-kapal Harpoon, rudal Stinger, rudal anti-tank Javelin, rudal anti-tank MILAN dan rudal anti-pesawat Cheetah termasuk di antara senjata yang dijanjikan ke Ukraina.

Kendaraan lapis baja:

Inggris telah menyediakan Ukraina dengan kendaraan lapis baja Mastiff yang dapat membawa awak dua ditambah delapan tentara. Australia telah menjanjikan pengangkut personel lapis baja M113 dan kendaraan mobilitas yang dilindungi Bushmaster, yang terakhir dapat mengerahkan 10 tentara. Tank T-72 juga telah dijanjikan oleh Polandia.

Pengintaian dan pesawat drone:

Drone tempur Bayraktar TB2 Turki , drone taktis Phoenix Ghost buatan AS dan sistem udara tak berawak Puma termasuk di antara drone yang dijanjikan ke Ukraina.

Drone Bayraktar secara khusus menarik perhatian selama perang karena pasukan Ukraina menggunakan senjata itu untuk menghancurkan sistem artileri dan kendaraan lapis baja Rusia.

TB2 memiliki lebar sayap 12 meter dan dapat mencapai 25.000 kaki. Ini juga telah digunakan selama konflik di Suriah, Nagorno-Karabakh, Irak dan Libya.

Helikopter:

AS dan Republik Ceko telah mengirim helikopter serang Mi-24 Ukraina.

Senapan:

Sejumlah negara mengirimkan senapan otomatis, senapan mesin, senapan serbu, senapan sniper, senapan mesin ringan, pistol, dan amunisi ke Ukraina.

Pekan lalu, Inggris mengumumkan bahwa mereka akan memberikan sistem roket multi-peluncuran M270 ke Ukraina , yang dapat menyerang target hingga jarak 80 km (50 mil).

Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Seiring dengan perubahan taktik Rusia, demikian juga dukungan kami kepada Ukraina. Sistem roket multi-peluncuran yang sangat mampu ini akan memungkinkan teman-teman Ukraina kita untuk melindungi diri mereka dengan lebih baik dari penggunaan artileri jarak jauh yang brutal, yang telah digunakan pasukan Putin tanpa pandang bulu untuk meratakan kota-kota.”

Senjata apa yang diberikan AS?
Selama invasi Rusia, AS telah memberikan setidaknya $54 miliar bantuan untuk Ukraina, termasuk lebih dari $20 miliar dukungan militer yang disetujui oleh Kongres pada bulan Mei, serta sejumlah paket bantuan yang disetujui pada bulan Maret.

Pada 1 Juni, Departemen Pertahanan mengumumkan otorisasi penarikan kesebelas peralatan dari inventaris DoD untuk Ukraina sejak Agustus 2021, karena Presiden AS Joe Biden mengatakan AS akan “terus memberi Ukraina senjata dan peralatan untuk mempertahankan diri.”

Paket DoD meliputi:

  • Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi dan amunisi;
  • Lima radar kontra-artileri;
  • Dua radar pengawasan udara;
  • 1.000 Lembing dan 50 Unit Peluncuran Perintah;
  • 6.000 senjata anti-baju besi;
  • 15.000 peluru artileri 155mm;
  • Empat helikopter Mi-17;
  • 15 kendaraan taktis;

Suku cadang dan peralatan

Persenjataan canggih
Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy telah berulang kali meminta bantuan negara-negara Barat untuk mengirim lebih banyak senjata berat ke negaranya. Menurutnya, itu merupakan satu-satunya cara untuk menghentikan pasukan Rusia mengubah perang menjadi “pertumpahan darah tanpa akhir”.

Pada 1 Juni, pemerintahan Biden mengatakan akan memberi Ukraina sistem roket artileri mobilitas tinggi (HIMARS) dengan syarat bahwa pasukan Ukraina tidak menggunakannya untuk mencapai target di dalam wilayah Rusia.

M142 HIMARS adalah peluncur roket ringan berteknologi tinggi yang dapat menyerang target pada jarak 80km (50 mil). Ini hampir dua kali lipat jangkauan howitzer M777 saat ini, yang dijanjikan AS untuk diberikan sebelumnya dalam konflik.

M142 HIMARS memiliki panjang tujuh meter, lebar 2,4 meter dan tinggi 3,2 meter. Ini memiliki kecepatan maksimum 85 kilometer/jam (53 mil per jam) dan jangkauan jelajah maksimum 480km (298 mil).

Ukraina sudah memiliki beberapa kemampuan sistem peluncuran roket (MLRS), tetapi HIMARS adalah sistem yang dimodernisasi. M142 HIMARS yang digerakkan oleh GPS dapat membawa satu pod yang berisi enam peluru kendali 227mm atau satu pod besar yang diisi dengan rudal taktis.

Pod bekas dapat dilepas dan yang baru dimuat oleh kru kecil dalam beberapa menit. HIMARS akan memberi pasukan Ukraina kemampuan untuk menyerang garis Rusia lebih dalam pada jarak yang lebih jauh.

red/kaje
Sumber: Aljazeera

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini