Beranda Internasional Konflik Rusia-Ukraina Rusia Luncurkan Rudal Besar-besaran ke Ukraina

Rusia Luncurkan Rudal Besar-besaran ke Ukraina

0
Serangan Rudal Rusia ke Ukraina
Penduduk berlindung di dalam stasiun metro selama serangan rudal besar-besaran Rusia di Kyiv, Ukraina

Rusia telah meluncurkan serangan rudal besar-besaran ke Ukraina, akibatnya sejumlah wilayah di ibu kota Kyiv dilaporkan padam dan ribuan orang terpaksa mengungsi ke tempar perlindungan bom, Jumat.

Melalui media sosial, pihak berwenang Ukraina melaporkan ledakan di ibu kota Kyiv, Kryvyi Rih selatan, dan Kharkiv timur laut pada hari Jumat, saat sirene serangan udara dibunyikan di seluruh wilayah Ukraina untuk memperingatkan rentetan serangan rudal Rusia yang menghancurkan fasilitas dan infrastruktur energi.

Wakil kepala kantor presiden Volodymyr Zelenskyy, mengatakan, Wilayah Laut Hitam Odesa juga menjadi sasaran serangan rudal Rusia termasuk kota-kota pusat Vinnytsia, Poltava, dan wilayah Sumy utara – saat pemadaman listrik darurat diumumkan di seluruh Ukraina oleh Kyrylo Tymoshenko.

Akibat serangan rudal Rusia, dilaporkan dua orang tewas dan sedikitnya lima cedera – termasuk dua anak – dalam serangan di sebuah bangunan tempat tinggal di Kryvyi Rih, kata gubernur wilayah Dnipropetrovsk Ukraina. Orang-orang diperkirakan terjebak di bawah reruntuhan.

Orang ketiga tewas di wilayah Kherson selatan setelah sebuah blok apartemen terkena tembakan rudal Rusia yang menyebabkan kebakaran, kata otoritas regional.

Orang-orang berlindung di dalam stasiun metro selama pemadaman sebagian listrik di tengah serangan rudal besar-besaran Rusia di Kyiv,
Tidak ada kabar segera tentang lebih banyak korban di tempat lain, karena sistem pertahanan udara mulai beroperasi di seluruh Ukraina.

Operator kereta api negara itu mengatakan sejumlah jalur telah terkena dampak dan dibiarkan tanpa listrik. Beberapa kereta terus berjalan dengan beralih dari tenaga listrik ke tenaga uap.

Tidak jelas fasilitas dan infrastruktur lain apa yang telah dihantam – dan berapa banyak rudal yang berhasil dicegat oleh tentara Ukraina, meskipun beberapa pejabat melaporkan berhasil menjatuhkan beberapa proyektil yang masuk.

“Mereka ingin menghancurkan kami, dan menjadikan kami budak. Tapi kami tidak akan menyerah. Kami akan bertahan,” kata Lidiya Vasilieva, 53, saat menuju tempat berlindung di stasiun kereta api Kyiv.

“Saya ingin perang segera berakhir. Tapi saya siap menunggu selama diperlukan.”

Sekitar 60 rudal Rusia terlihat menuju sasaran di seluruh negeri, menurut Vitaly Kim, gubernur wilayah Mykolaiv di Ukraina selatan .

“Musuh menyerang secara besar-besaran,” kata Oleksii Kuleba, kepala administrasi militer regional Kyiv, dalam sebuah posting di Telegram.

“Jangan abaikan peringatan serangan udara, tetap di tempat perlindungan,” tulis Tymoshenko di aplikasi perpesanan, sementara Walikota Kyiv Vitali Klitschko melaporkan ledakan di distrik Desnianskyi timur laut dan Holosiivskyi barat.

“Serangan di ibu kota berlanjut,” tulisnya. “Tinggallah di tempat perlindungan dan tempat yang aman.”

Kharkiv, rumah bagi lebih dari satu juta orang, dibiarkan sepenuhnya tanpa listrik, seperti kota kecil Poltava di Ukraina tengah, lapor penyedia energi Oblenergo. Ada pemadaman listrik di Sumy juga.

“Ada kerusakan infrastruktur yang sangat besar, terutama sistem energi,” Walikota Kharkiv Ihor Terekhov mengatakan kepada warga dalam sebuah posting di Telegram.

“Saya meminta Anda untuk bersabar dengan apa yang terjadi sekarang. Saya tahu di rumah Anda tidak ada lampu, tidak ada pemanas, tidak ada suplai air.”

Rusia menargetkan Kyiv dengan drone Awal pekan ini, Rusia meluncurkan 15 drone bunuh diri buatan Iran – disebut demikian karena meledak saat terkena benturan – terhadap infrastruktur listrik di kota pelabuhan Odesa dan wilayah sekitarnya di Ukraina selatan semalam hingga Sabtu.

Menyusul beberapa kekalahan medan perang utama oleh pasukan Rusia dalam beberapa bulan terakhir, serangan yang menargetkan infrastruktur energi telah menjadi bagian dari strategi baru Moskow untuk mencoba membekukan Ukraina agar tunduk .

Serangan rudal Rusia hari Jumat adalah yang terbaru dari beberapa gelombang besar serangan rudal di bulan-bulan musim dingin.

Melansir skynews, Sedikitnya delapan orang tewas dan 23 lainnya luka-luka oleh penembakan Ukraina di wilayah Luhansk yang dikuasai Rusia di Ukraina, kata kantor berita Rusia TASS melaporkan pada hari Jumat, mengutip sumber terpercaya.

Desa Lantrativka diserang, sebuah pemukiman kecil dekat perbatasan dengan Rusia, kata seorang pejabat Rusia dalam sebuah posting Telegram, menggambarkan penembakan itu sebagai “biadab”.

kaje/red

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini