Anggota staf memantau pemindai termal yang mendeteksi suhu penumpang yang baru saja mendarat, di terminal kedatangan di Bandara Internasional Ibukota Beijing di Beijing, Cina 25 Januari 2020. (Foto: REUTERS / Martin Pollard)

China – Paragrafnews.com: Lebih dari 2.000 orang di seluruh dunia telah terinfeksi virus corona baru, sebagian besar dari mereka di China, 56 orang meninggal karena penyakit itu, menurut angka yang dirilis pada hari Minggu (26/1/2020).

Melansir dari laman Reuters, Presiden Xi Jinping mengatakan dalam pertemuan politbiro pada hari Sabtu bahwa Cina menghadapi “situasi yang serius”, ketika otoritas kesehatan di seluruh dunia berjuang untuk mencegah pandemi.

Virus, yang diyakini berasal akhir tahun lalu di pasar makanan laut di pusat kota Wuhan di Cina yang menjual satwa liar secara ilegal, telah menyebar ke kota-kota Cina termasuk Beijing dan Shanghai, serta Amerika Serikat, Thailand, Korea Selatan, Jepang , Australia, Prancis dan Kanada.

Organisasi Kesehatan Dunia minggu ini berhenti menyebut wabah sebagai darurat kesehatan global, tetapi beberapa pakar kesehatan mempertanyakan apakah Cina dapat terus menahan epidemi.

Pada hari Minggu, China mengkonfirmasi 1.975 kasus pasien yang terinfeksi dengan virus corona baru pada 25 Januari, sementara jumlah kematian media China melaporkan akibat virus telah meningkat menjadi 56 orang.

Wabah itu telah mendorong pelebaran pembatasan pada pergerakan di dalam China, dengan Wuhan, sebuah kota berpenduduk 11 juta, pada penguncian virtual, dengan jaringan transportasi terputus semua kecuali untuk kendaraan darurat.

Otoritas kesehatan di Beijing mendesak orang-orang untuk tidak berjabatan tangan, melainkan memberi hormat menggunakan gerakan tradisional yang ditangkupkan. Saran itu dikirim dalam pesan teks yang dikirimkan ke pengguna ponsel di kota pada hari Minggu pagi.

Pada hari Sabtu, Kanada mengumumkan kasus “dugaan” pertama yang dikonfirmasi tentang virus pada seorang penduduk yang telah kembali dari Wuhan. Pasien, seorang pria berusia 50-an, tiba di Toronto pada 22 Januari dan dirawat di rumah sakit pada hari berikutnya setelah mengalami gejala penyakit pernapasan, kata para pejabat.

Wabah telah membayangi dimulainya Tahun Baru Imlek, yang biasanya merupakan tahun yang meriah, dengan acara publik dibatalkan dan banyak lokasi wisata ditutup. Banyak orang di media sosial telah menyerukan liburan selama seminggu untuk diperpanjang untuk membantu mencegah penyebaran virus lebih lanjut.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here