Beranda Internasional Taliban Larang Perempuan Mengakses Universitas

Taliban Larang Perempuan Mengakses Universitas

0
Taliban Larang Perempuan Akses Universitas
Perempuan di Taliban Afganistan / AP

Kementerian pendidikan Taliban Afganistan mengeluarkan aturan bagi siswa perempuan tidak akan diizinkan mengakses universitas negara itu sampai pemberitahuan lebih lanjut.

Aturan tersebut dikonfirmasi oleh juru bicara kementerian pendidikan tinggi Afganistan pada hari Selasa, menginstruksikan universitas negeri dan swasta Afghanistan untuk segera menangguhkan akses ke siswa perempuan, sesuai dengan keputusan kabinet.

“Anda semua diinformasikan untuk segera melaksanakan perintah penangguhan pendidikan perempuan tersebut sampai pemberitahuan lebih lanjut,” kata surat yang dikeluarkan untuk semua universitas negeri dan swasta, yang ditandatangani oleh Menteri Pendidikan Tinggi, Neda Mohammad Nadeem.

Juru bicara kementerian, Ziaullah Hashimi, yang men-tweet surat tersebut, mengkonfirmasi perintah tersebut ke beberapa kantor berita termasuk AFP dan Associated Press.
Juru bicara PBB Stephane Dujarric menggambarkan langkah itu sebagai “mengganggu”.

“Ini jelas melanggar janji lain dari Taliban,” kata Dujarric kepada wartawan pada hari Selasa.

“Kami telah melihat sejak pengambilalihan mereka, semakin berkurangnya ruang bagi perempuan, tidak hanya dalam pendidikan, tetapi juga akses ke area publik,” katanya.

“Ini adalah langkah lain yang sangat meresahkan dan sulit membayangkan bagaimana suatu negara dapat berkembang, dapat mengatasi semua tantangan yang dimilikinya tanpa partisipasi aktif perempuan dan pendidikan mereka.”

Pengumuman itu dikeluarkan saat Dewan Keamanan PBB bertemu di New York mengenai Afghanistan. Utusan PBB Amerika Serikat dan Inggris sama-sama mengutuk langkah tersebut selama pertemuan dewan.

Taliban larang prempuan akses Universitas
Pembatasan terbaru Taliban pada pendidikan perempuan kemungkinan akan menimbulkan kekhawatiran di komunitas internasional [File: EPA]
“Taliban tidak dapat berharap untuk menjadi anggota yang sah dari komunitas internasional sampai mereka menghormati hak semua warga Afghanistan, terutama hak asasi manusia dan kebebasan dasar perempuan dan anak perempuan,” kata Wakil Duta Besar AS untuk PBB Robert Wood.

Taliban telah membela keputusannya, mengatakan pembatasan tersebut telah dilakukan untuk menjaga “kepentingan nasional” dan “kehormatan” perempuan.

Beberapa pejabat Taliban mengatakan larangan pendidikan menengah hanya bersifat sementara, tetapi mereka juga telah mengeluarkan banyak alasan untuk penutupan – dari kurangnya dana hingga waktu yang dibutuhkan untuk merombak silabus di sepanjang garis Islam.

Itu juga membatasi perempuan dari sebagian besar bidang pekerjaan , memerintahkan mereka untuk mengenakan pakaian dari ujung kepala hingga ujung kaki di depan umum , dan melarang mereka ke taman dan pusat kebugaran .

Konfirmasi pembatasan universitas datang pada malam yang sama dengan sesi Dewan Keamanan PBB di Afghanistan, di mana perwakilan khusus sekretaris jenderal PBB untuk Afghanistan, Roza Otunbayeva, mengatakan penutupan sekolah telah “merusak” hubungan pemerintahan Taliban dengan komunitas internasional. .

“Selama anak perempuan tetap dikecualikan dari sekolah dan otoritas de facto terus mengabaikan keprihatinan lain dari masyarakat internasional, kami tetap menemui jalan buntu,” katanya.

Sementara itu, Obaidullah Baheer, pendiri kampanye Let Afghan Girls Learn, mengatakan langkah tersebut seperti “mimpi buruk yang berulang dari generasi ke generasi”.

“Taliban memilih hari dan waktu di mana dewan keamanan PBB membahas Afghanistan untuk mengumumkan hal seperti itu,” kata Baheer kepada Al Jazeera.

“Ada ketegangan di dalam Taliban, bahkan orang-orang yang menentang keputusan ini sangat pasif,” katanya.

“Kami terus mengandalkan Taliban untuk melakukan reformasi internal – itu tidak berhasil,” kata Baheer, menambahkan bahwa reaksi masyarakat internasional terhadap Taliban hanya “menenangkan” dan “memberi semangat mereka”.

Keputusan itu diambil karena banyak mahasiswa yang mengikuti ujian akhir semester. Seorang ibu dari seorang mahasiswa, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena alasan keamanan, mengatakan bahwa putrinya meneleponnya sambil menangis ketika mendengar surat itu, karena khawatir dia tidak dapat lagi melanjutkan studi kedokterannya di Kabul.

“Rasa sakit yang tidak hanya saya, dan ibu lainnya miliki di hati kami, tidak dapat dijelaskan. Kita semua merasakan sakit ini. Mereka khawatir dengan masa depan anak-anaknya,” katanya.

Negara itu terhuyung-huyung akibat krisis kemanusiaan dengan lebih dari separuh penduduk menghadapi kelaparan . di tengah sanksi yang diberlakukan Barat, serta pembekuan bantuan kemanusiaan dan hampir $10 miliar aset bank sentral Afghanistan.

kaje/red

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini