Beranda Internasional Kematian COVID di India Melewati Angka Seperempat Juta, Tidak Ada Tanda-tanda Puncaknya

Kematian COVID di India Melewati Angka Seperempat Juta, Tidak Ada Tanda-tanda Puncaknya

136
0
Petugas kesehatan dan seorang kerabat membawa jenazah seorang pria, yang meninggal karena COVID-19, dari ambulans ke krematorium di New Delhi, India, (Foto: REUTERS / Danish Siddiqui)

India, Paragrafnews.com: Pemerintah India mengatakan jumlah kematian akibat virus korona dalam 24 jam terakhir, secara keseluruhan lebih dari seperempat juta, sementara seorang ahli virus terkemuka mengatakan masih terlalu dini untuk mengatakan apakah infeksi telah mencapai puncaknya, Rabu (12/5/2021).

Kematian akibat COVID-19 membengkak 4.205, sementara kasus virus korona harian naik 348.421, dengan jumlah keseluruhan kasus India melonjak melewati 23 juta, menurut data kementerian kesehatan. Meski begitu, para ahli percaya angka resmi terlalu meremehkan skala sebenarnya dari dampak epidemi , dan kematian serta infeksi sebenarnya bisa lima hingga sepuluh kali lebih tinggi.

Kurva infeksi COVID-19 India mungkin menunjukkan tanda-tanda awal mendatar, tetapi penurunan jumlah infeksi baru kemungkinan akan lambat, kata Shahid Jameel, ahli virologi top India.

“Masih terlalu dini untuk mengatakan apakah kami telah mencapai puncaknya,” katanya seperti dikutip oleh surat kabar Indian Express. “Ada beberapa indikasi kasus-kasus yang terus meningkat. Tapi kita tidak boleh lupa bahwa ini adalah dataran tinggi yang sangat tinggi. Kami tampaknya mendatar sekitar 400.000 kasus setiap hari.”

India, dengan populasi 1,4 miliar orang, saat ini menyumbang satu dari tiga kematian yang dilaporkan akibat virus korona di seluruh dunia, menurut penghitungan Reuters, rumah sakit dan staf medis yang kewalahan, serta kamar mayat dan krematorium. Persediaan obat-obatan dan oksigen medis terbatas.

Gelombang kedua infeksi COVID-19 yang brutal telah menyebar dari kota-kota ke kota-kota kecil dan pedesaan, menembus sistem kesehatan yang rapuh yang tidak siap untuk krisis skala ini.

Bagian pedesaan India juga kekurangan kayu untuk kremasi tradisional Hindu dan banyak jenazah yang terdampar di tepi sungai Gangga yang mengalir melalui daerah terpadat di dataran utara.

Akhand Pratap, seorang penduduk distrik Ghazipur di negara bagian Uttar Pradesh yang luas, mengatakan bahwa “orang-orang membenamkan jenazah di sungai Gangga yang suci alih-alih kremasi karena kekurangan kayu kremasi”.

Bahkan di ibu kota, New Delhi, banyak korban COVID yang ditelantarkan oleh kerabatnya setelah dikremasi, meninggalkan relawan untuk mencuci abunya, mendoakannya, lalu membawanya untuk disebar ke sungai, ritual yang biasa dilakukan oleh keluarga.

Dalam sebuah laporan yang diterbitkan Rabu, Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan varian B.1.617 yang pertama kali diidentifikasi di India telah terdeteksi di setidaknya 44 negara sejauh ini. Badan kesehatan global telah mengklasifikasikannya sebagai “varian perhatian” yang membutuhkan pelacakan dan analisis yang lebih tinggi.

Vaksin juga menipis, terutama di negara bagian Maharashtra di sekitar pusat keuangan Mumbai, dan di ibu kota, Delhi, dua wilayah yang paling terpukul di India.

Gelombang kedua pandemi India telah meningkatkan seruan untuk penguncian nasional dan mendorong semakin banyak negara bagian untuk memberlakukan pembatasan yang lebih keras yang telah merugikan bisnis dan ekonomi yang lebih luas.

Sumber: Reuter | Editor: Kaje

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here