Beranda Internasional Krisis Sri Lanka, Rajapaksa Kabur dengan Jet Militer

Krisis Sri Lanka, Rajapaksa Kabur dengan Jet Militer

Rajapaksa terbang ke Maladewa bersama istri dan dua pejabat keamanan

0
Rajapaksa Kabur dengan Jet Militer
Presiden Gotabaya Rajapaksa / net

Presiden Gotabaya Rajapaksa dilaporkan telah kabur meninggalkan Sri Lanka dengan jet militer di tengah aksi protes massal atas krisis ekonomi negara itu.

Hal tersebut dikonfirmasi angkatan udara Sri Lanka bahwa Rajapaksa terbang ke Maladewa bersama istri dan dua pejabat keamanan, mengutip BBC.

Dalam ketidakhadirannya, ia telah menunjuk Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe sebagai penjabat presiden. Wickremesinghe telah mengumumkan keadaan darurat dan jam malam regional di provinsi barat.

Kepergian Rajapaksa mengakhiri dinasti keluarga yang telah mendominasi politik Sri Lanka selama dua dekade terakhir.

Presiden Rajapaksa telah bersembunyi setelah orang ribual massa protes menyerbu kediamannya pada hari Sabtu, dan telah berjanji untuk mengundurkan diri pada hari Rabu 13 Juli.

Sebuah sumber mengatakan kepada BBC bahwa Rajapaksa tidak akan tinggal di Maladewa dan berniat untuk melakukan perjalanan ke negara ketiga.

Saudaranya, mantan Menteri Keuangan Basil Rajapaksa, juga telah meninggalkan Sri Lanka dan dikatakan akan menuju AS.

Mendengar kabar itu, ribuan orang turun ke jalan-jalan di ibu kota, Kolombo. Banyak yang berkumpul di Galle Face Green, tempat protes utama kota itu. Beberapa mendengarkan pidato berapi-api di panggung darurat yang disiapkan untuk orang biasa untuk mengambil mikrofon.

Disela-sela teriakan “Kemenangan perjuangan”, seruan gerakan protes, para pembicara mencerca pemerintah dan para pemimpin yang mereka rasa telah mengecewakan mereka.

Polisi menembakkan gas air mata untuk membubarkan sekelompok pengunjuk rasa di dekat kantor perdana menteri, tetapi mereka berhasil menyerbu kantor dan gedung-gedung negara lainnya.

Dalam pidato yang disiarkan televisi sebelumnya, Perdana Menteri Wickremesinghe mengatakan dia telah memerintahkan militer untuk melakukan “apa pun yang diperlukan untuk memulihkan ketertiban”.

“Kita tidak bisa merobek konstitusi kita. Kita tidak bisa membiarkan fasis mengambil alih. Kita harus mengakhiri ancaman fasis terhadap demokrasi ini,” katanya.

Tetapi banyak pengunjuk rasa mengatakan mereka akan melanjutkan demonstrasi mereka sampai kedua pemimpin mengundurkan diri dari pemerintah. Beberapa demonstran geram dengan kaburnya Rajapaksa.

“Kami tidak menyukainya. Kami ingin menahannya. Kami ingin uang kami kembali! Dan kami ingin menempatkan semua Rajapaksa di penjara terbuka di mana mereka dapat melakukan pekerjaan pertanian,” kata pengunjuk rasa GP Nimal.

Tetapi mahasiswa berusia 23 tahun Reshani Samarakoon mengatakan kepada BBC bahwa pengasingan mantan presiden itu menawarkan “harapan bahwa di masa depan kita akhirnya bisa menjadi negara maju, secara ekonomi dan sosial”.

Warga Sri Lanka menyalahkan pemerintahan Presiden Rajapaksa atas krisis ekonomi terburuk mereka dalam beberapa dasawarsa.

Selama berbulan-bulan mereka berjuang dengan pemadaman listrik setiap hari dan kekurangan kebutuhan pokok seperti bahan bakar, makanan dan obat-obatan.

Pemimpin, yang menikmati kekebalan dari penuntutan saat dia menjadi presiden, diyakini ingin melarikan diri ke luar negeri sebelum mengundurkan diri untuk menghindari kemungkinan penangkapan oleh pemerintahan baru. Baca juga di Google News Disini >>

red/kaje

Artikulli paraprakKasus Baku Tembak Anggota Polri Akan Ditangani Dengan Prinsip ‘Scientific Crime Investigation’
Artikulli tjetërBerbas Tengah Berhasil Tangani Sampah, Amir Tosina Apresiasi Lurah Chandra

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini