Beranda Internasional PM Kishida Salahkan Polisi Atas Kematian Abe, Perlindungan Tidak Memadai

PM Kishida Salahkan Polisi Atas Kematian Abe, Perlindungan Tidak Memadai

0
Kishida Salahkan Polisi Atas Kematian Abe
Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida pada hari Kamis menyalahkan pengamanan polisi yang tidak memadai atas kematian mantan pemimpin Shinzo Abe, yang ditembak minggu lalu saat memberikan pidato kampanye.

Abe, salah satu politisi paling berpengaruh di Jepang, dibunuh Jumat lalu di Nara di Jepang barat, mengejutkan negara yang dikenal karena tingkat kejahatannya yang rendah dan kontrol senjata yang ketat. Foto dan video penembakan menunjukkan pria bersenjata itu bisa mendekati Abe dari belakang, sementara penjaga keamanan fokus ke depan.

“Saya pikir ada masalah dengan langkah-langkah keamanan,” kata Kishida, seperti dikutip japantoday.

Pejabat di Komisi Keamanan Publik Nasional dan Badan Kepolisian Nasional sedang menyelidiki apa yang salah dan akan menyusun langkah-langkah sebagai tanggapan, kata Kishida. Sebuah tim pejabat polisi nasional tiba di markas polisi prefektur Nara Kamis untuk penyelidikan.

“Saya mendesak mereka untuk melakukan pemeriksaan menyeluruh dan memperbaiki apa yang perlu diperbaiki, sambil juga mempelajari contoh di negara lain,” katanya.

Abe sedang memberikan pidato untuk mendukung kandidat Partai Demokrat Liberal yang memerintah dalam pemilihan parlemen hari Minggu lalu ketika dia ditembak. Partai dan mitra koalisi juniornya, Komeito, menang telak dalam jajak pendapat, sebagian dibantu oleh suara simpati untuk Abe. Namun ketidakhadirannya bisa memicu perebutan kekuasaan di sayap partai yang dipimpinnya, mengguncang stabilitas partai.

Seorang tersangka ditangkap segera setelah penembakan dan ditahan untuk diinterogasi hingga tiga minggu sampai jaksa memutuskan apakah akan mengajukan tuntutan pembunuhan.

Tersangka dilaporkan mengatakan kepada polisi bahwa dia membatalkan rencana untuk menembak Abe sehari sebelumnya pada pidato di kota lain karena persyaratan bahwa tas harus diperiksa di pintu masuk.

Laporan polisi dan media mengatakan dia mengatakan kepada penyelidik bahwa dia membunuh Abe karena rumor hubungan antara mantan perdana menteri dan kelompok agama yang dibenci tersangka. Tersangka, Tetsuya Yamagami, 41 tahun, dilaporkan kesal karena ibunya memberikan sumbangan besar ke Gereja Unifikasi yang membuat keluarganya bangkrut.

Pembunuhan itu telah menyoroti hubungan antara Partai Demokrat Liberal dan Gereja Unifikasi, yang dikenal dengan keyakinan konservatif dan anti-komunis serta pernikahan massalnya.

Cabang Jepang dari gereja yang berbasis di Korea Selatan mengkonfirmasi pada hari Senin bahwa ibu Yamagami adalah anggota dan Abe tidak. Abe telah muncul dalam pesan video ke grup yang berafiliasi dengan gereja. Baca juga di Google News disini >>>

red/kaje

Artikulli paraprakJepang akan Gelar Pemakaman Kenegaraan untuk Abe Pada Musim Gugur
Artikulli tjetërRudal Rusia Hantam Vinnytsia 23 Orang Tewas, Ukraina : Tindakan Terorisme

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini