Home News Berikut Cara Memanggang Barbeque Agar Aman dari Resiko Kanker

Berikut Cara Memanggang Barbeque Agar Aman dari Resiko Kanker

0
Tips aman memanggang barbeque terhindar kanker
Tips aman memanggang Barbeque terhindar kanker / net

Barbeque terkadang dipromosikan sebagai gaya memasak yang lebih sehat. Jika dibandingkan dengan metode memasak seperti menggoreng yang telah lama dianggap sangat tidak sehat, memanggang tampaknya kurang berlemak. Seiring dengan mengurangi asupan lemak, barbeque dapat membatasi paparan senyawa berbahaya yang dibuat saat minyak goreng dipanaskan.

Biasanya, memanggang dilakukan di luar ruangan, yang berarti biasanya tidak akan mempengaruhi kualitas udara dalam ruangan. Bahkan dengan semua manfaat itu, ada beberapa kekhawatiran serius tentang memasak makanan – terutama daging – di atas api terbuka.

Perhatian utama adalah kanker, berikut penjelasan resiko dan cara aman memanggang Barbeque yang berhasil kami rangkum dari berbagai sumber.

Bagaimana Barbeque Dapat Meningkatkan Risiko Kanker

Ketika daging dipanaskan di atas api terbuka, ada potensi dua set senyawa karsinogenik terbentuk. Creatine adalah asam organik dalam daging yang dihargai oleh binaragawan dan mungkin memiliki berbagai manfaat kesehatan dan satu kelemahan utama. Kelemahannya adalah ia berubah menjadi amina heterosiklik (HCA) penyebab kanker saat dipanaskan. Senyawa karsinogenik lainnya muncul ketika lemak dari daging yang dimasak menetes ke bara panas. Lemak yang terbakar naik sebagai hidrokarbon aromatik polisiklik (PAH) dalam asap dan menempel pada daging.

Pada titik ini, penting untuk dicatat bahwa tidak satu pun dari bahan kimia di atas yang terbukti menyebabkan kanker pada manusia. Mereka telah menyebabkan kanker pada hewan laboratorium pada dosis yang lebih tinggi daripada yang mungkin dikonsumsi manusia. Ada juga hubungan antara asupan daging panggang dan prekursor kanker usus besar yang dikenal sebagai adenoma kolorektal.

Cara Menurunkan Risiko Kanker Daging Panggang

Langkah pertama yang disarankan oleh beberapa ahli adalah menghindari arang sebagai bahan bakar memasak mengingat risiko terbentuknya PAH. Mengingat bahwa tidak ada bukti arang yang lebih mungkin menyebabkan kanker daripada bahan bakar memasak lainnya, juru masak panggangan mungkin ingin mencoba salah satu dari dua metode lain yang disarankan untuk menurunkan risiko kanker:

Marinasi
Mengasinkan daging baik untuk lebih dari sekedar kelembutan dan rasa. Marinasi tampaknya menurunkan risiko kanker dari daging panggang. Para peneliti menemukan bahwa mengasinkan daging setidaknya selama 20 menit sebelum memanggang menurunkan konsentrasi senyawa karsinogenik sebesar 72 persen menurut sebuah penelitian. Salah satu faktor yang berkontribusi terhadap manfaat kesehatan dari bumbu perendam mungkin kehadiran herbal yang mengandung antioksidan kuat.

Microwave
Dengan memanaskan daging dalam microwave sebelum memanggangnya, ada kemungkinan untuk melepaskan sebagian lemaknya. Lemak inilah yang menyebabkan barbekyu menyala dan menghasilkan PAH. Microwave juga mengurangi waktu yang dihabiskan daging di atas api. Lebih sedikit waktu berarti lebih sedikit paparan karsinogen.

Potongan lebih ramping
Risiko kanker dari mengonsumsi daging panggang dapat dikurangi dengan potongan yang lebih ramping. Tidak ada banyak lemak dalam daging tanpa lemak, jadi akan lebih sedikit yang meleleh dan menetes ke arang dan menghasilkan PAH.

Bersihkan Panggangan
Akumulasi kotoran yang hangus pada panggangan dapat menyebabkan beberapa senyawa dipindahkan ke makanan. Bahayanya dapat dibatasi dengan pembersihan menyeluruh dari grates dengan setiap sesi memasak.

Garis Panggangan
Melindungi daging dari karsinogen dalam pembakaran lemak membuatnya lebih aman untuk dimakan. Seorang juru masak dapat mengurangi jumlah lemak yang masuk ke arang dengan melapisi jeruji panggangan dengan kertas timah. Untuk memastikan bahwa daging mendapatkan beberapa manfaat rasa dari asap dan untuk ventilasi yang lebih baik, juru masak dapat membuat beberapa lubang di aluminium foil.

Apakah memasak dengan api terbuka atau tidak meningkatkan risiko kanker, masuk akal untuk menyadari bahaya dan mengambil tindakan pencegahan untuk berjaga-jaga. Langkah-langkah sederhana di atas dapat membantu menjaga eksposur tetap rendah.

red/kaje
IKUTI BERITA LAINNYA DIĀ GOOGLE NEWS

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here